Monday, March 30, 2009

Nilailah Taqwa Kita.. Perbaharuilah Ia...


Sahabat-sahabat yang Anjang hormati kerana Allah,

Anjang kembali apabila melihat suasana hari ini makin kacau dengan keadaan masyarakat yang saling menyalahkan yang lain. Maka di sini anjang mengajak semua agar sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah S.W.T. dengan melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala tegahan-Nya..hanya ini dan anjang tegaskan lagi kata-kata anjang, hanya ini yang anjang sarankan kepada semua yang membaca di sini. Mudah-mudahan kita mendapat kebahagiaan di dunia malahan juga di akhirat.

Sahabat-sahabat yang berbahagia,

Islam adalah Agama yang syumul. Di mana Islam mengajar dan menuntut kita agar menjadi hamba Allah yang bertakwa. Islam merupakan satu landasan hidup. Beramal dengan Islam bererti melahirkan individu yang mencerminkan aqidah dan akhlak Islam, melahirkan umat yang berpegang teguh dengan pemikiran dan cara hidup yang dibawakan oleh Baginda Rasulullah S.A.W. melalui Islam sebagai ad-din. Melaksanakan Islam sebagai syariat perundangan dan peraturan hidup serta memikul amanah dakwah yang menjadi petunjuk dalam menegakkan kebenaran dan keadilan, adalah suatu intipati kepada matlamat takwa itu sendiri.

Seluruh amalan yang berpandukan takwa ini, merupakan suatu tuntutan daripada syara’, dan ia menjadi kewajipan ke atas setiap diri individu Muslim sehinggalah tertegaknya satu umat yang dapat mengendalikan tanggungjawab ini dan memelihara urusan kaum Muslimim sepenuhnya. Maka di sinilah sebenarnya Islam mengiktiraf insan yang bertakwa itu sebagai insan yang cemerlang. Firman Allah di dalam surah al-Hajj ayat 40-41 yang maksudnya :

" Dan sesungguhnya Allah akan menolong agamanya (Agama Islam), sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha berkuasa. Iaitu mereka (umat Islam) yang jika kami berikan mereka kekuasaan memerintah bumi, nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar, dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan."

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah..

Umat yang terbilang adalah terhasil dari insan-insan yang cemerlang. Manusia atau insan yang cemerlang adalah diukur dari beberapa sudut, di antaranya:

1. Cemerlang Aqidah Dan Ibadah.

Beriman kepada Allah akan melahirkan individu Muslim yang unggul dan masyarakat yang berbudi luhur, berdisiplin dan amanah demi kebaikan dunia dan akhirat. Di dalam iman itu terangkum unsur-unsur utama iaitu ilmu pengetahuan yang mendalam, kepercayaan yang utuh dan keyakinan yang kukuh. Ketiga-tiga unsur inilah yang membentuk iman yang teguh, seterusnya menjadi benteng daripada melakukan kejahatan dan maksiat. Beriman tanpa ketaatan melalui amal ibadah adalah sia-sia. Insan yang cemerlang aqidah dan ibadahnya akan tergambar melalui amal perbuatan sehariannya, bahkan inilah tujuan Allah S.W.T. menjadikan manusia itu untuk beribadah kepada-Nya. Firman Allah di dalam surah az-Zaariyat ayat 56, yang maksudnya :

" Dan (ingatlah) tidak Aku menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadah kepada-Ku."

2. Cemerlang Fizikal Atau Jasmani.

Kita dituntut supaya menjaga kesihatan tubuh badan serta akal kerana dengan tubuh badan yang sihat, seseorang itu dapat bekerja mencari rezeki yang halal lagi baik bagi diri dan keluarga. Selain itu, dengan tubuh badan yang kuat dan sihat, kita dapat mempertahankan diri dari diceroboh maruah dan harga diri, menjaga keselamatan, keamanan serta kedaulatan negara dari diganggu gugat dan dicemari. Sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Muslim :
" Seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih disukai oleh Allah dari seorang mukmin yang lemah."

3. Cemerlang Akal Dan Emosi.

Begitu juga, kita umat Islam dituntut supaya cemerlang akal dan emosi. Tuntutan menjaga kesihatan tubuh badan dan menjaga akal adalah berkait rapat, kerana akal yang sejahtera terletak di dalam tubuh badan yang sihat. Ini dipetik dari kata-kata ulama:

"Akal yang sejahtera ada pada tubuh badan yang sihat"

Oleh sebab itu, agama kita iaitu Islam sangat menitikberatkan soal makanan halal lagi baik. Maka dengan makanan yang halal lagi baik inilah yang membina tubuh badan yang sihat serta akal yang cerdas. Untuk menjadikan akal berfungsi dengan cemerlang, maka tidak ada jalan lain iaitu dengan belajar bersungguh-sungguh dan menimba ilmu pengetahuan sehingga mencapai tahap kepakaran atau mahir dalam apa-apa bidang sekalipun, baik dari sudut duniawi mahupun ukhrawi.

Justeru manusia yang berilmu, cemerlang akal, cemerlang rohani dan jasmani akan dapat melahirkan buah fikiran yang bernas, idea yang mantap, dan yang paling penting dapat mengawal emosi atau perasaan dalam apa keadaan sekalipun, lebih-lebih lagi dalam keadaan gawat, malah dalam masa yang sama mampu berfikir secara matang mencari jalan penyelesaian.

Sahabat-sahabatku yang dirahmati Allah,

Wajar kita melihat sepintas lalu, sirah baginda Rasulullah S.A.W. dan para sahabat radhiyallahu 'anhum, baik dari golongan muhajirin mahupun golongan Ansar, mereka berjuang bermati-matian berkorban jiwa raga, harta benda dan anak pinak semata-mata demi memartabatkan Islam agama tercinta. Islam yang dahulunya dagang, maka insan-insan cemerlang (para sahabat) yang dididik oleh Rasulullah S.A.W, telah berjaya membina suatu ketamadunan yang sungguh luar biasa, mencakupi bidang peradaban manusia, sastera, perubatan, perundangan, sains, matematik, astronomi, botani dan sebagainya.

Bukan murah pengorbanan yang ditagih, tidak ternilai keringat, air mata dan darah yang gugur membasahi bumi, hasilnya sedang kita nikmati ini adalah di atas jasa-jasa serta pengorbanan mereka yang terpahat dalam ingatan seluruh umat Islam dan lipatan sejarah silam.

Sahabat-sahabatku yang berbahagia,

Sesungguhnya, telah terbukti bahawa generasi para sahabat dan zaman beberapa abad selepas itu merupakan generasi terbilang yang seharusnya kita contohi dan kita teladani. Mereka itu bukan sahaja cemerlang aqidah, cemerlang dalam penerokaan ilmu, cemerlang rohani dan jasmani, bahkan mereka itulah yang telah mencetuskan ketamadunan dan teknologi moden yang ada pada hari ini. Di antara pengajaran yang boleh diambil di dalam usaha kita mengejar impian untuk menjadi umat terbilang ialah:

1. Kita hendaklah terlebih dahulu membangunkan modal insan sebagai teras yang mendasari peradaban manusia itu sendiri.

2. Kita perlu sedar bahawa kekuatan umat Islam tidak hanya bergantung kepada keupayaan fizikal dan kelengkapan material semata-mata, bahkan kekuatan yang sebenar adalah terhasil dari gabungan antara keupayaan fizikal dan material serta dilengkapi kemantapan rohani.

3. Untuk menjadi umat terbilang, suatu bangsa itu hedaklah sentiasa menjunjung ketinggian akhlak. Seorang penyair Mesir Ahmad Syauqi Bek pernah berkata di dalam syairnya yang ertinya :

" Kemuliaan atau maruah suatu bangsa itu terletak pada ketinggian akhlaknya, jika hilang akhlaknya maka hilanglah maruah bangsa itu".

4. Untuk menjadi umat terbilang, kita hedaklah bersikap terbuka dan sanggup berhijrah dengan mempelajari apa jua bidang pengetahuan, pengalaman serta pencapaian negara-negara luar yang lebih maju di atas kejayaan yang telah mereka capai. Sebagaimana Sabda Rasulullah S.A.W yang maksudnya :

" Hikmah kebijaksanaan (ilmu yang berguna) itu hilang dari genggaman orang mukmin, kutiplah ia di mana sahaja ia didapati."

5. Hendaklah mempunyai daya saing dan daya juang yang tinggi dalam melakukan sesuatu usaha, kajian atau ciptaan baru tanpa mengenal erti jemu dan letih walaupun memakan masa yang lama.

6. Kita juga hedaklah berkongsi kemajuan yang telah kita capai dengan mana-mana pihak yang memerlukan pertolongan dari sudut kepakaran atau sebagainya, sesuai dengan permintaan dan keupayaan mereka, kerana dari situlah negara kita akan dikenali dan dihormati, seterusnya menjadi contoh kepada negara lain.

" Dan katakanlah (wahai Muhammad): "Beramallah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan, dan kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui perkara-perkara ghaib dan yang nyata, kemudian ia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan".

0 bisik bicara untuk @NjaNG: