Sunday, June 21, 2009

Kuasa Disebalik Niat


Hari ini agak banyak anjang perolehi apabila berjalan-jalan dengan Tuan Haji Mohd Arif bin Haji Mat Noor.. Anjang dapat menilai dan memerhati gelagat sesetengah student UUM apabila diberitahu oleh Ustaz Yusnaidi, Bahagian Hal Ehwal Pelajar UUM..

Yang penting di sini ialah pengalaman anjang berjumpa dengan Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar Alumni UUM iaitu Yg. Bhg. Datuk Dr. Ahmad Faiz bin Abd. Hamid kerana ada sedikit perbincangan dengan beliau.. anjang seronok sekali hari ini..Semuanya ada tujuan,di mana di sanalah menentukan nilai disetiap gerak kerja kita adakah akan dipandang oleh Allah Ta'ala atau tidak..

Apa jua perkara yang kita lakukan, yang pasti akan kita mulainya dengan niat. Niat itu merupakan doa dan harapan seseorang. Yakin dan percaya bahawa di setiap perbuatan itu pasti disertai niat .Maka agama Islam juga mengajar kita untuk tidak melupakan niat dalam apa jua kerja yang kita lakukan hendaklah kerana Allah .

Niat atau doa ini sebenarnya mempunyai kuasa untuk mengubah cara hidup kita. Kuasa tersebut adalah getaran-getaran atau gelombang-gelombang yang mengalirkan tenaga positif yang akan merangsang minda bawah sedar kita dan secara tidak langsung mengubah bio-kimia tubuh untuk melakukan sesuatu.

Apabila seseorang itu berniat, bermakna dia telah memberikan arahan kepada minda dan minda akan mengarahkan keseluruh tubuhnya untuk menyempurnakan apa yang diniatkannya.

Sejak kecil kita bersolat dan berpuasa, kita memulakannya dengan niat. Kita berwudu' juga dimulakan dengan niat. Tetapi adakah kita sedar akan kelebihan niat itu. Islam mengajar kita supaya tidak melupakan niat dalam apa jua pekerjaan kita tetapi tidak ramai yang ingin mengkaji kelebihan niat.

Kuasa fokus akan hadir dengan adanya kuasa niat. Daya tahan juga wujud dengan adanya niat. Ketabahan dan kesabaran juga datang kerana adanya niat.

Rasulullah S.A.W. bersabda yang maksudnya:

“Sesungguhnya hanyasanya akan sah atau diterima sesuatu amalan itu, bergantung pada niat. Dan setiap sesuatu pekerjaan itu apa yang diniatkan. Maka sesiapa yang berhijrah semata mata taat kepada Allah dan Rasulnya, maka hijrahnya itu diterima oleh Allah dan Rasulnya. Dan sesiapa yang berhijrah kerana keuntungan dunia yang dikejarnya, atau kerana perempuan yang akan dikahwini, maka hijrahnya itu terhenti pada apa yang dia niat hijrah kepadanya”.

Penghijrahan manusia dari satu tempat ke satu tempat, dari satu tugas ke satu tugas, dari satu hajat ke satu hajat, semuanya akan dilaksanakan mengikut apa yang diniatkan. Maka waspadalah dengan niat anda. Niatlah kerana Allah, insya-Allah.. Allah akan mempermudahkan semua urusan anda... percayalah!

0 bisik bicara untuk @NjaNG: