Sunday, March 23, 2008

Siapakah Kita.....??? Ikhlaskah???


Gambar di atas ini hanyalah contoh untuk membayangkan kepada kita semua di manakah nilainya kita di hadapan Pencipta???


Wahai Tuhanku Yang Esa, aku tidak layak ke Syurga-Mu
Namun aku tak sanggup ke Neraka-Mu
Terimalah taubatku dan ampuni segala dosaku
Sesungguhnya Engkaulah Maha Pengampun dosa-dosa besar.

Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai
Terimalah taubatku Wahai Tuhan Yang Maha Tinggi
Usiaku berkurangan setiap hari
Dosaku pula bertambah setiap masa.

Tuhanku, hamba-Mu yang kerap kali berbuat maksiat telah datang kepada-Mu
Senantiasa berbuat dosa, dan sesungguhnya telah berdo’a kepada-Mu
Jika Kau ampunkan, maka itu adalah hak-Mu
Dan jika Kau tinggalkan, maka siapa lagi yang hendak aku harapkan seperti-Mu.

Kadang-kadang kita lupa...lupa bahawa diri kita ini adalah manusia yang diciptakan Tuhan sebagai hamba-Nya untuk menjadi khalifah kepada segala makhluk di dunia ini...tapi kita lalai dan leka hanyut di dalam peredaran zaman tanpa kita menyedari bahawa kita telah jauh daripada redha dan rahmat Tuhan.

Sebaliknya kita sibuk mengejar harta dunia..sedangkan Tuhan telah menyiapkan dunia selengkap-lengkapnya...TANPA SEMPADAN. Tanpa perlu diubahsuai demi apa yang dikatakan sebagai TEKNOLOGI...memodenkan kehidupan manusia..Kita telah hanyut di dalam dunia yang kita cipta sendiri...

Saya berkata sedemikian bukanlah bermaksud saya menolak kemajuan tetapi biarlah kemajuan itu didasari oleh SYARI'AT. Apabila segala perbuatan dan tindakan kita itu telah jauh dari syari'at ALLAH S.W.T. Maka kita akan hanyut di sebalik tembok-tembok batu yang kita bina sendiri yang telah menghalang pemandangan kita kepada alam ciptaan Allah. Masa tetap beredar dan sejarah membuktikan tanpa teknologi, wujud beberapa tamadun yang mahsyur dari segi pengkayaan ilmiah, sosial dan ekonomi sehingga kadang-kadang diluar jangkaan...oleh itu, renungilah...siapa kita???

Jangan kita pandang kekurangan, keburukkan dan kecacatan orang lain tapi kita pandang diri kita sendiri, tunding jari ke muka sendiri terlebih dahulu daripada menunding jari ke muka orang lain..kita hanya tahu menunding satu jari kepada orang lain sedangkan empat jari lagi telah menunding ke arah diri sendiri..jadi, apakah kita sempurna zahir dan batin???.

Alangkah ruginya mempunyai sifat tercela ini, selalu menilai kelebihan diri sendiri daripada orang lain. BERAQALLAH untuk banyak BERFIKIR dan HATI banyak BERZIKIR.

Virus yang sedang teruk menular zaman ini adalah virus penyakit hati, walau dimana kita berada dan dengan siapa kita dampingi virus ini berlegar disekeliling kita. Punca dari virus ini adalah minda yang tak pernah berfikir kekurangan diri sendiri.

Kita harus mewujudkan rasa ikhlas dalam beribadah, sama ada solat, puasa, haji, dan sebagainya dengan cara yang benar, iaitu menyempurnakan segala syarat, rukun, sunnah, dan adab-adabnya.

Hal ini tidak akan mungkin dapat ditunaikan oleh seorang hamba kecuali jika saat pelaksanaan ibadah-ibadah tersebut dia penuhi dengan perasaan yang sangat kuat (menikmatinya dengan penuh khusyuk), juga dengan kesedaran penuh bahawa Allah senantiasa memantaunya hingga dia merasa bahawa dia sedang dilihat dan diperhatikan oleh Allah.

Seorang hamba haruslah merasakan bahawa Allah senantiasa memantaunya, kerana dengan inilah dia dapat menunaikan ibadah-ibadah tersebut dengan baik dan sempurna. Inilah maksud daripada sabda Rasulullah S.A.W yang berbunyi :

“Hendaklah kamu menyembah Allah seakan-akan engkau melihat-Nya, dan jika engkau tak dapat melihat-Nya, maka ingatlah bahawa sesungguhnya Dia melihatmu.”

Maka, selain jenis ibadah yang saya sebutkan tadi, yang tidak kalah pentingnya adalah juga jenis ibadah lainnya seperti
jihad, hormat terhadap mukmin, mendidik anak, menyenangkan isteri, meniatkan setiap yang mubah untuk mendapat redha Allah.

Oleh sebab itulah, Rasulullah S.A.W. menghendaki umatnya senantiasa dalam keadaan seperti itu iaitu senantiasa sedar siapakah kita dan tujuan kita diciptakan jika kita ingin mewujudkan keikhlasan diri dalam beribadah.

Nilailah...siapakah kita di hadapan PENCIPTA???

0 bisik bicara untuk @NjaNG: